Book's Detail
Perbaikan mutu gantungan baju pada PT. X dengan metode Six Sigma DMAIC

PT X merupakan perusahaan yang bergerak di bidang industri pembuatan gantungan baju. Seiring dengan perkembangan jaman dunia industri semakin meningkat. Ketatnya persaingan antar perusahaan membuat perusahaan – perusahaan meningkatkan mutu produknya agar konsumen tidak berpindah ke merk atau perusahaan lain. Hal ini tentu saja mengharuskan PT X meningkatkan kualitas produk yang di produksi yaitu gantungan baju berwarna silver.
Pada penelitian ini, peningkatan mutu pada PT X dilakukan dengan menggunakan metode Six Sigma DMAIC. Penggunaan metodologi Six Sigma DMAIC karena metode ini merupakan metode yang bersifat continuous improvement yang meningkatkan kualitas produknya secara terus menerus. Peningkatan mutu dilakukan dengan mengurangi persentase defect yang nantinya diharapkan dapat menurunkan persentase defective pada gantungan baju berwarna silver. Tahap pertama dalam metode Six Sigma DMAIC adalah define yang berfungsi untuk pengidentifikasian proses secara keseluruhan. Tahap kedua adalah measure yang berfungsi untuk mengetahui nilai performansi perusahaan saat ini. DPMO (Defect per Million Opportunity) PT X sebelum perbaikan untuk inspeksi 1 dan inspeksi 2 berturut – turut sebesar 41127,6 dan 31161,57, level sigma sebesar 3,24 dan 3,364, dan persentase produk cacat sebesar 4,11% dan 10,07%.
Tahap ketiga adalah tahap analyze untuk mengidentifikasi akar permasalahan yang ada di dalam proses. Beberapa contoh penyebab terjadinya cacat adalah tidak adanya jadwal pengecekan dan perawatan rutin, penggunaan bahan kimia yang berlebihan, tidak adanya pencatatan waktu, dan lainnya. Tahap keempat adalah tahap improve untuk membuat usulan perbaikan dan pengimplementasian usulan yang dibuat. Beberapa contoh usulan yang diberikan adalah penggantian supplier, penambahan bak pelapisan, dan memperbaiki sensor yang rusak pada mesin pembentukan. Tahap terakhir adalah tahap control untuk mengumpulkan data setelah perbaikan, menghitung performansi perusahaan, dan melihat apakah perbaikan yang dilakukan memberikan dampak yang signifikan. DPMO (Defect per Million Opportunity) PT X sesudah perbaikan untuk inspeksi 1 dan inspeksi 2 berturut – turut sebesar 18797,144 dan 15437,5, level sigma sebesar 3,58 dan 3,67, dan persentase produk cacat sebesar 1,88% dan 4,66%. Dari penelitian yang dilakukan dapat dinyatakan terdapat peningkatan kualitas gantungan baju pada PT X.

Pernyataan Tanggungjawab Wilson Cheung
Pengarang Cheung, Wilson - Pengarang Utama
Fransiscus, Hanky - Advisor
Edisi
No. Panggil TI CHE p/18
ISBN/ISSN
Subyek
Klasifikasi
Judul Seri
GMD Text
Bahasa Indonesia
Penerbit Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknologi Industri - UNPAR
Tahun Terbit 2018
Tempat Terbit Bandung
Deskripsi Fisik xiii, V-2 p. : il. ; 30 cm
Info Detil Spesifik 4799 - FTI
Lampiran Berkas
LOADING LIST...
Ketersediaan
LOADING LIST...
 

Visitor Counter
Visit Today
Pencarian